Marah dan Ramah


Kolom Hikmah RepublikaMarah merupakan sikap yang tak baik bagi setiap manusia. Jika seseorang memiliki sikap marah maka sering kali ia dapat stigma negatif sebagai pemarah. Perlu dipahami bahwa sikap pemarah dampaknya sangat besar bagi kehidupan. Orang yang pemarah akan menjadi orang yang sangat sensitif.

Demikian juga biasanya pemarah tidak mempunyai banyak teman. Karena sikapnya yang pemarah maka orang-orang akan menjauh darinya, boleh jadi rezekinya pun begitu. Mengapa demikian? Karena, rezeki itu bukan langsung diberikan atau diturunkan Allah begitu saja kepada kita, melainkan lewat orang di sekitar kita dengan berbagai cara. Maka, disebabkan hal-hal yang demikian Rasulullah dengan tegas melarang kita agar tidak marah.

Sebalikanya, sikap ramah dan pemaaflah yang seharusnya kita munculkan bagi setiap orang. Tentunya, dengan menjadi orang yang ramah teman akan banyak dan begitu juga jalan rezeki yang insya Allah, akan banyak dan mudah. Karena, satu di antara sekian banyak kerugian dari seorang pemarah adalah memiliki musuh yang banyak dan begitupun sebaliknya.

Dua hal di atas sangat berlawanan dan keduanya merupakan akhlak buruk dan akhlak baik. Hal ini dijelaskan Allah lewat firmannya, “(Yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebaikan.” (QS Ali Imran: 3)

Penjelasan di atas memberikan pemahaman keuntungan menjadi orang yang ramah juga pemaaf.Sedang kan kerugian menjadi pemarah tidak hanya di dunia, tapi juga akhirat. Karena, pemaaf merupakan amal kebaikan yang sangat disukai Allah dan digolongkan sebagai orang yang bertakwa.

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan at- Tirmidzi, Abu Dawud, dan Ibnu Majah, Rasulullah bersabda, “Siapa saja yang menahan marah padahal dia mampu melampiaskannya maka Allah akan memanggilnya pada hari kiamat di atas kepala para makhluk hingga dipilihkan baginya bidadari yang dia sukai.

Maka, hal ini mengajarkan kepada kita bahwa pemarah bukan sifat yang baik bagi seorang Muslim. Sebab Islam mengajarkan untuk menjadi orang yang ramah dan pemaaf. Sikap ramah dan menjalin hubungan baik dengan orang membuat seseorang terus berkembang, baik segi pengetahuan, bisnis, atau pengalaman hidup. Karena, kata Rasulullah, siapa saja yang ingin dilapangkan rezekinya dan dipanjangkan umurnya, hendaklah ia bersilaturahim.

Ramah juga boleh diartikan dengan silatu rahim yang memiliki peranan penting, khususnya dalam kehidupan seseorang Muslim. Silaturahim menjadi tonggak yang mengokohkan banyak hal. Mulai dari persatuan, perhatian, kasih sayang, mata pencahari – an, hingga memudahkan seseorang memasuki surga-Nya. Walllahu a’lam.

Naskah ini terbit di Kolom Hikmah Koran Republika Edisi Sabtu, 11 April 2015

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s